Powered by Blogger.
 

Saturday, October 27, 2012

Sehari bersamanya..

1 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ


Segala puji bagi Allah,Tuhan sekalian alam,selawat dan salam atas junjungan Nabi Muhammad S.A.W serta atas keluarga dan sahabat Baginda..

Allahu..dah lama rasanya tak buka ruangan ni..mungkin juga kerana sudah masuk ke alam universiti, ditambah lagi dengan tanggungjawab lain menyukarkan untuk bertandang ke sini. Tapi, nak dijadikan alasan,tidak sama sekali.

Kalau bukan kita,siapa lagi yang nak galas tanggungjawab sebagai khalifah Allah di muka bumi ni kan..

Entry kali ni cuma nak kongsi sedikit pengalaman, walaupun dah lama, tai masih segar di ingatan..

Pertama kali aku melihatnya,aku turut rasa berbelah bagi,
Mulanya dia kelihatan diam,
hanya memerhatikan keadaan sekeliling,
tanpa bersuara dengan mata yang sayu,
dia ibarat berada dalam dunianya sendiri,

tak berapa ramai yg mendekatinya,
mungkin kerana rupanya..

Waktu itu dia diletakkan di satu sudut,
aku juga cuba mencari tmpt utk duduk,
lantas aku mngambil tempat berdekatannya,
dia di hadapanku..

aku cuba untuk mngelap air liur yg meleleh di mulutnya
dgn kain hijau sedia tersangkut di kerusi rodanya,
dia menolak malah melempar kain itu,
"dia tak suka org mnghulurkan smething ke arahnya" fikirku,
aku cuba mncari cara untuk mnjadikn dia suka pada
prkara yg dia x suka..

aku cuba brmain dgnnya mnggunakan kain hijau itu,
dia kelihatan tertarik,senyuman mula trukir d wajahnya,
dalam brmain itu aku ambil peluang utk mngelap dagunya..
semakin lama bermain,
semakin lebar senyuman d wajahnya....aku nmpak senyuman itu..
smpai satu masa,aku mnghulurkan kedua tangan ku padanya,
dia memegang erat tanganku,lantas meletakkan tanganku di atas kepalanya,
kmudian meletakkan kedua tanganku di atas mukanya,
dalam keadaan dia tunduk merapatkn dahinya dgn dahi ku..
dia tegak semula,saat itu dia bersuara,walau tak dapat difahami,
tp aku yakin itu suara keriangan..

beberapa kali dia memegang tanganku dn meltakknnya ke kepala dn muka..
tika dahinya hmpir dgn dahiku,aku merasainya
tak dapat nak ungkap..hmpir saja air mata mngalir..ku tahan
waktu tu aku sedar aku silap dgn rasa ku trhadapnya pada awalnya..



terima kasih dik, walau dirimu masih lg muda,
tp mngajar dn mnyedarkan diri tua ini..suatu yg sgt tnggi nilainya..
Alhamdulillah,terima kasi adik Fatiha..

-14/10/2012,Dewan Residensi Kangar,Program Seerat Kasih Bersama Pelatih Pusat Pemulihan Komuniti


~~Ya Allah,betapa tak ternilai nikmat yg Kau kurniakan~~


"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? "
~Ar-Rahman:16

Wednesday, February 29, 2012

Dua gadis itu

2 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~


Kali ni sikit pengalaman pagi semalam ana nak kongsikan. Pagi semalam ana ikut keluar dengan abang dan adik ana sekali nak beli tiket untuk balik ke kampus. Hari ni agak lain sikit, tak perlu lar ana nak katakan apa yang lainnya dari hari yang lain, cuma satu pemandangan yang agak sukar untuk ditemui di bandar-bandar besar seperti kat Kuala Lumpur ni dan alhamdulillah walaupun mungkin ianya dilihat sebagai sesuatu yang asing.


sekadar hiasan dan mesej penuh makna


Straight to the point, lepas satu urusan kami selesai pagi semalam, ada seorang lelaki berhampiran dengan ana. Ana perhatikan gelagatnya, bila ada gadis yang lalu, lelaki tersebut akan cuba nak menegur, dengan kata lain ana boleh katakan yang lelaki tu cuba nak menarik perhatian gadis yang lalu di hadapannya.

Dalam seketika masa, lalu dua orang gadis di hadapannya dan lelaki itu segera cuba menarik perhatian tetapi serta merta dia berhenti. Ana tersenyum, ana dengar percakapan lelaki tu, katanya yang lebih kurang.."ni tak boleh"..

Dua gadis tadi merupakan muslimah yang lengkap bertudung dengan sempurna. SubhanAllah, alhamdulillah, syukur kepada Allah kerana memperlihatkan ana salah satu hikmah setiap apa yang diperintahkan-Nya. Tengok, betapa Allah menjaga hamba-Nya yang menjaga-Nya dalam setiap aspek kehidupan, yang taat lagi patuh padanya. Sedangkan perkara sebegini yang mungkin dilihat perkara yang kecil, Allah tetap menjaga hamba-Nya apatah lagi hal yang besar.

Lihatlah para muslimah sekalian khususnya, dam umat Islam seluruhnya, apa yang Allah telah tetapkan bukan untuk menyusahkan hamba-Nya, malah sebagai tanda kasih dan sayang Allah kepada kita. Allah yang telah menciptakan kita, maka Allah lebih tahu apa yang kita perlukan. Ibarat mesin basuh yang kita beli, tidak tahu nak guna, tidak tahu apa langkah-langkah penjagaan,tidak tahu apa yang nak di buat bila rosak dan sebagainya melainkan dengan membaca buku manual yang dikeluarkan oleh syarikat mesin basuh tersebut.

Sama juga dengan kita. Allah yang menciptakan kita, nak tahu apa guna kita, nak tahu apa yang kita perlukan, nak tahu macam mana bila berhadapan dengan masalah,,kena baca buku manual yang dikeluarkan oleh Yang Mencipta kita, Allah,,apakah buku manual itu??itulah Al-Quran..dan hadis dari Rasulullah yang menerangkan lagi.Sebab apa??sebab Allah lebih tahu. Ni tak, buku manual buatan sendiri juga yang nak diguna.

InsyaAllah kita ambil pengajaran atas setiap yang berlaku di sekeliling kita, dan tidaklah ana sampaikan disini melainkan khusus untuk diri ana sendiri dan insyaAllah untuk kita sama-sama renungkan dan bermuhasabah.
Mungkin apa-apa yang berlaku adalah sebagai amaran bagi yang melihat, sebagai ujian bagi yang menerima, sebagai hikmah bagi yang berfikir, janganlah kita sudah terhantuk baru terngadah..semakin panjang umur kita, semakin pendek jerak kematian.Muhasabah khusus bagi diri sang musafir di perjalanan menuju-Nya.


wallahu a'lam..

Sunday, January 29, 2012

Kisah seekor burung pipit..

3 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~














































 Ketika musim kemarau baru sahaja mula, seekor Burung Pipit mulai merasakan tubuhnya kepanasan, lalu mengeluh pada lingkungan yang dituduhnya tidak bersahabat. Dia lalu memutuskan untuk meninggalkan tempat yang sejak dahulu menjadi habitatnya, terbang jauh ke utara yang konon khabarnya, udaranya selalu dingin dan sejuk.

Benar, lama kelamaan dia merasakan kesejukan udara, makin ke utara makin sejuk, dia semakin bersemangat memacu terbangnya lebih ke utara lagi.

Terbawa oleh nafsu, dia tak merasakan sayapnya yang mulai terlekat salji, makin lama makin tebal, dan akhirnya dia jatuh ke tanah kerana tubuhnya diselaputi salji. Sampai ke tanah, salji yang menyelaputi sayapnya justeru semakin bertambah tebal. Si Burung pipit tak mampu berbuat apa apa, menyangka bahawa riwayatnya telah tamat. Dia merintih menyesali nasibnya.

Mendengar suara rintihan, seekor Kerbau yang kebetulan lalu datang menghampirinya. Namun si Burung kecewa mengapa yang datang
hanya seekor Kerbau, dia mengherdik si Kerbau agar menjauh dan mengatakan bahawa makhluk yang tolol tak mungkin mampu berbuat sesuatu untuk menolongnya. Si Kerbau tidak banyak bicara, dia hanya berdiri, kemudian kencing tepat diatas burung tersebut. Si Burung Pipit semakin marah dan memaki-maki si Kerbau. Lagi-lagi Si kerbau tidak bersuara, dia maju satu langkah lagi, dan mengeluarkan kotoran ke atas tubuh si burung. Seketika itu si Burung tidak dapat bersuara kerana tertimbun kotoran kerbau. Si Burung menjadi pasrah dan berfikir bahawa dia pasti akan mati kerana tak dapat bernafas.

Namun perlahan-lahan, dia merasakan kehangatan, salji yang membeku pada bulunya meleleh sedikit demi sedikit oleh hangatnya tahi kerbau, dia dapat bernafas lega dan melihat kembali langit yang cerah. Si Burung Pipit berteriak kegirangan, bernyanyi sepuas-puasnya.

Mendengar ada suara burung bernyanyi, seekor anak kucing menghampiri sumber suara, menghulurkan tangannya, mengais tubuh si burung dan kemudian menimang-nimang, menjilati, mengelus dan membersihkan sisa-sisa salji yang masih melekat pada bulu si burung.Setelah bulunya bersih, Si Burung bernyanyi dan menari kegirangan,dia berfikir telah mendapatkan teman yang ramah dan baik hati.

Namun apa yang terjadi kemudian, seketika itu juga dunia terasa gelap gelita bagi si Burung, dan tamatlah riwayat si Burung Pipit ditelan oleh si Kucing.
(penghargaan-hamba Allah yang kisah ini berasal daripadanya,semoga saham akhirat sentiasa mengalir



Mungkin ada sahabat yang pernah baca kisah ni,walaupun ianya mungkin hanya rekaan semata-mata, tapi bukan itu yang perlu kita ketengahkan, tetapi ibrah yang boleh kita sama-sama fikirkan dari kisah ni.

memang tak dinafikan, sudah menjadi lumrah dan kewajipan untuk kita berusaha bagi menjaga kehidupan,,sentiasa mencari-cari hatta dalam kegelapan sekalipun,asalkan dapat meneruskan perjalanan, dan seringkali juga bantuan yang tiba bukanlah sesuatu yang dijangkakan malah mungkin sesuatu yang sangat tidak berkenan di hati.Padahal dengan itulah kita mampu lagi meneruskan perjalanan.

Sedangkan kudrat yang kunjung tiba yang sangat menyenangkan,terus dinikmati dan dinikmati sehinggakan hanyut dalam buaian nafsu dan tidak disedari itulah yang akan melenyapkan nikmat yang sebenarnya.


Begitu juga keadaan kita, terkadang terlalu mengikut nafsu,sehingga kita terlupa, lalai dan leka sedangkan Allah telah pun berfirman dalam surah An-Naziat,ayat 40;

"Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri daripada keinginan hawa nafsunya"


Sebenarnya dari kisah yang ringkas ini, tersirat begitu banyak ibrah,cuma ana selitkan yang satu ini.




Dimana kita meletakkan diri kita??satu persoalan yang kita kena fikirkan..

wallahu a'lam

Wednesday, December 28, 2011

Sudut Perjuangan(karya)

1 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~





Kadang-kadang kita melihat perjuangan itu susah,
tapi dari yang susah itu timbulnya senang,
kadang-kadang kita melihatnya sebagai suatu bebanan,
tapi dari yang terbeban itu timbulnya keringanan,

kadang-kadang kita tidak sedar,
perjuangan akan sukar terlaksana,
jika hanya mencurahkan setitis usaha,
kerana perjuangan itu menuntut pengorbanan,
pengorbanan seluruh jiwa dan harta,
dan menuntut mujahadah padanya,

di situ akan terpancarnya biasan kecekalan,
pada setiap sudut yang memerlukan,
kerna perjuangan ini tidak memerlukan kita,
tapi kita yang hakikatnya memerlukannya.


~Ibnu Bakri



Monday, December 26, 2011

Malu (karya)

3 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~









Lakaran awal






setelah inking



Hasil




Malu,,
masihkah bertapak dihati?
masihkah terpancar dari diri?
masihkah sirna tidak meliputi?

malu itu sebahagian dari Iman,
mengapa masih ingin dibuangkan?
sedangkan itulah salah satu yang menghubungkan,
rasa cinta kepada-Nya, lekang tak akan.

sebagai pelindung baginya,
yang ingin menuju Rabbnya,
kerna kasih dan cinta,
dalam penuh rasa berhamba 
kepada Tuhannya..


insyaAllah sebagai renungan bersama,,wallahu ta'ala a'lam

Darah itu menjadi saksi..

1 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~

sekadar hiasan


Pertemuan dengannya sangat bermakna. Alhamdulillah Allah telah pertemukan ana dengan beliau,saat ana masih baru di perhentian musafir ini,, Abang Suhairi,,beberapa siri pertemuan dan perbualan telah membawa kami ke satu tempat.

"kalau nak,,nanti abang bawa siddiq ke sana"

Ana sangat gembira bila dengar dia nak bawa ana ke tempat tu,tempat yang ana maksudkan ialah Sik,Kedah..nak ziarah satu tempat, bekas tempat dia pernah menuntut. Walaupun hanya semalaman, dapat bersalam dengan tuan punya tempat pun sudah cukup.

Perjalanan bermula petang semalam, dengan menaiki motosikal, kami menuju ke destinasi. Dalam perjalanan, kami sekali menampal poster ijtima ulama di masjid-masjid yang kami temui,,waktu maghrib, kami singgah sebentar di Gurun untuk menunaikan solat jamak,,,
Alhamdulillah setakat ni, belum ada apa2 perkara yang tak diingini berlaku.

Perjalanan diteruskan,,setelah lama menunggang motosikal,tayar pula kebocoran, 
kawasan bahagian belakang dan hadapan kami gelap, Alhamdulillah waktu tu kami berhenti betul-betul di hadapan sebuah  bengkel. Bila sampai ke bengkel tu, baru kami sedar yang tu adalah 
bengkel kereta, Alhamdulillah orang kat bengkel tu menawarkan pertolongan untuk memanggil rakannya dari bengkel motosikal yang berdekatan.

Alhamdulillah berhenti kat situ, kalau terlebih sikit dari tempat tu atau sebelumnya, pasti kami susah untuk mendapatkan bantuan, kata Abang Suhairi..

Setelah tu, kami sambung semula perjalanan kami dan Alhamdulillah sampai juga akhirnya ke tempat yang di tuju, walaupun agak lewat sedikit, tak sempat nak ikut pengajian..

Kemudian kami berbual sebentar dan makan malam bersama beberapa penuntut kat situ,,kami difahamkan yang tuan punya tempat akan mengajar esoknya,,

Sebelum hari ni memancarkan fajarnya, ana dan abang Suhairi terus bersiap untuk solat subuh berjemaah disitu, tak sabar nak mengikuti pengajian dari tuan punya tempat. Setelah selesai solat subuh, dalam pukul 8 pagi, kami mengikuti pengajian dari tuan punya tempat, walaupun pengajian waktu tu pengajian nahu bahasa arab, Alhamdulillah banyak perkara yang ana belajar waktu tu.

Habis pengajian, akhirnya kami berkesempatan untuk berjumpa dengan Baba, sempat juga bersalaman walau tak sempat untuk berbual, abang suhairi sebenarnya rapat dengan tuan punya tempat tu. Setelah bersarapan, kami memulakan perjalanan kami untuk balik semula ke uitm arau, tak dapat nak lama, yang penting kami sempat bersua muka dengan Baba dan abang suhairi dah tunjukkan ana tempat tersebut.

Dalam perjalanan pulang ni, sekali lagi Allah uji kami, sebuah kereta secara tiba-tiba membelok ke selekoh di hadapan kami tanpa beri  ‘signal’ sebelum membelok, tak dapat nak elak, kami pun terlanggar bahagian belakang kereta tu,,ana terhumban dengan belakang ana menggelonsor atas jalan, alhamdulillan ana ada beg, kurang sikit sakit. Dia pula terhumban tapi menggelongsor secara bertiarap,,
Alhamdulillah helmet tak tercabut,dan kami pun tak cedera teruk sangat, tapi dia lagi banyak luka dari ana.
Alhamdulillah motor masih boleh hidup,

Kat klinik masa tnggu ubat, dia kata

“gembira dapat keluar darah, ni lar saksi kita dengan Allah nanti”

SubhanAllah,,Ana tersenyum faham akan apa yang dikatakannya, membuatkan ana teringat pada 
sahabat ana kat matrik dulu. Kami teruskan perjalanan sambil menampal baki poster, setelah poster yang terakhir diletakkan pada tempatnya,,

habis dah tamrin, tamrin perjalanan,,, katanya.

Ibnu Bakri
1.30 a.m, 27/12/2011


diedit oleh
IbnuBakri
 

Komen Terbaru