Powered by Blogger.
 

Wednesday, December 28, 2011

Sudut Perjuangan(karya)

1 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~





Kadang-kadang kita melihat perjuangan itu susah,
tapi dari yang susah itu timbulnya senang,
kadang-kadang kita melihatnya sebagai suatu bebanan,
tapi dari yang terbeban itu timbulnya keringanan,

kadang-kadang kita tidak sedar,
perjuangan akan sukar terlaksana,
jika hanya mencurahkan setitis usaha,
kerana perjuangan itu menuntut pengorbanan,
pengorbanan seluruh jiwa dan harta,
dan menuntut mujahadah padanya,

di situ akan terpancarnya biasan kecekalan,
pada setiap sudut yang memerlukan,
kerna perjuangan ini tidak memerlukan kita,
tapi kita yang hakikatnya memerlukannya.


~Ibnu Bakri



Monday, December 26, 2011

Malu (karya)

3 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~









Lakaran awal






setelah inking



Hasil




Malu,,
masihkah bertapak dihati?
masihkah terpancar dari diri?
masihkah sirna tidak meliputi?

malu itu sebahagian dari Iman,
mengapa masih ingin dibuangkan?
sedangkan itulah salah satu yang menghubungkan,
rasa cinta kepada-Nya, lekang tak akan.

sebagai pelindung baginya,
yang ingin menuju Rabbnya,
kerna kasih dan cinta,
dalam penuh rasa berhamba 
kepada Tuhannya..


insyaAllah sebagai renungan bersama,,wallahu ta'ala a'lam

Darah itu menjadi saksi..

1 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~

sekadar hiasan


Pertemuan dengannya sangat bermakna. Alhamdulillah Allah telah pertemukan ana dengan beliau,saat ana masih baru di perhentian musafir ini,, Abang Suhairi,,beberapa siri pertemuan dan perbualan telah membawa kami ke satu tempat.

"kalau nak,,nanti abang bawa siddiq ke sana"

Ana sangat gembira bila dengar dia nak bawa ana ke tempat tu,tempat yang ana maksudkan ialah Sik,Kedah..nak ziarah satu tempat, bekas tempat dia pernah menuntut. Walaupun hanya semalaman, dapat bersalam dengan tuan punya tempat pun sudah cukup.

Perjalanan bermula petang semalam, dengan menaiki motosikal, kami menuju ke destinasi. Dalam perjalanan, kami sekali menampal poster ijtima ulama di masjid-masjid yang kami temui,,waktu maghrib, kami singgah sebentar di Gurun untuk menunaikan solat jamak,,,
Alhamdulillah setakat ni, belum ada apa2 perkara yang tak diingini berlaku.

Perjalanan diteruskan,,setelah lama menunggang motosikal,tayar pula kebocoran, 
kawasan bahagian belakang dan hadapan kami gelap, Alhamdulillah waktu tu kami berhenti betul-betul di hadapan sebuah  bengkel. Bila sampai ke bengkel tu, baru kami sedar yang tu adalah 
bengkel kereta, Alhamdulillah orang kat bengkel tu menawarkan pertolongan untuk memanggil rakannya dari bengkel motosikal yang berdekatan.

Alhamdulillah berhenti kat situ, kalau terlebih sikit dari tempat tu atau sebelumnya, pasti kami susah untuk mendapatkan bantuan, kata Abang Suhairi..

Setelah tu, kami sambung semula perjalanan kami dan Alhamdulillah sampai juga akhirnya ke tempat yang di tuju, walaupun agak lewat sedikit, tak sempat nak ikut pengajian..

Kemudian kami berbual sebentar dan makan malam bersama beberapa penuntut kat situ,,kami difahamkan yang tuan punya tempat akan mengajar esoknya,,

Sebelum hari ni memancarkan fajarnya, ana dan abang Suhairi terus bersiap untuk solat subuh berjemaah disitu, tak sabar nak mengikuti pengajian dari tuan punya tempat. Setelah selesai solat subuh, dalam pukul 8 pagi, kami mengikuti pengajian dari tuan punya tempat, walaupun pengajian waktu tu pengajian nahu bahasa arab, Alhamdulillah banyak perkara yang ana belajar waktu tu.

Habis pengajian, akhirnya kami berkesempatan untuk berjumpa dengan Baba, sempat juga bersalaman walau tak sempat untuk berbual, abang suhairi sebenarnya rapat dengan tuan punya tempat tu. Setelah bersarapan, kami memulakan perjalanan kami untuk balik semula ke uitm arau, tak dapat nak lama, yang penting kami sempat bersua muka dengan Baba dan abang suhairi dah tunjukkan ana tempat tersebut.

Dalam perjalanan pulang ni, sekali lagi Allah uji kami, sebuah kereta secara tiba-tiba membelok ke selekoh di hadapan kami tanpa beri  ‘signal’ sebelum membelok, tak dapat nak elak, kami pun terlanggar bahagian belakang kereta tu,,ana terhumban dengan belakang ana menggelonsor atas jalan, alhamdulillan ana ada beg, kurang sikit sakit. Dia pula terhumban tapi menggelongsor secara bertiarap,,
Alhamdulillah helmet tak tercabut,dan kami pun tak cedera teruk sangat, tapi dia lagi banyak luka dari ana.
Alhamdulillah motor masih boleh hidup,

Kat klinik masa tnggu ubat, dia kata

“gembira dapat keluar darah, ni lar saksi kita dengan Allah nanti”

SubhanAllah,,Ana tersenyum faham akan apa yang dikatakannya, membuatkan ana teringat pada 
sahabat ana kat matrik dulu. Kami teruskan perjalanan sambil menampal baki poster, setelah poster yang terakhir diletakkan pada tempatnya,,

habis dah tamrin, tamrin perjalanan,,, katanya.

Ibnu Bakri
1.30 a.m, 27/12/2011


diedit oleh
IbnuBakri
 

Komen Terbaru