Powered by Blogger.
 

Wednesday, December 28, 2011

Sudut Perjuangan(karya)

0 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~





Kadang-kadang kita melihat perjuangan itu susah,
tapi dari yang susah itu timbulnya senang,
kadang-kadang kita melihatnya sebagai suatu bebanan,
tapi dari yang terbeban itu timbulnya keringanan,

kadang-kadang kita tidak sedar,
perjuangan akan sukar terlaksana,
jika hanya mencurahkan setitis usaha,
kerana perjuangan itu menuntut pengorbanan,
pengorbanan seluruh jiwa dan harta,
dan menuntut mujahadah padanya,

di situ akan terpancarnya biasan kecekalan,
pada setiap sudut yang memerlukan,
kerna perjuangan ini tidak memerlukan kita,
tapi kita yang hakikatnya memerlukannya.


~Ibnu Bakri



Monday, December 26, 2011

Malu (karya)

2 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~









Lakaran awal






setelah inking



Hasil




Malu,,
masihkah bertapak dihati?
masihkah terpancar dari diri?
masihkah sirna tidak meliputi?

malu itu sebahagian dari Iman,
mengapa masih ingin dibuangkan?
sedangkan itulah salah satu yang menghubungkan,
rasa cinta kepada-Nya, lekang tak akan.

sebagai pelindung baginya,
yang ingin menuju Rabbnya,
kerna kasih dan cinta,
dalam penuh rasa berhamba 
kepada Tuhannya..


insyaAllah sebagai renungan bersama,,wallahu ta'ala a'lam

Darah itu menjadi saksi..

0 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~

sekadar hiasan


Pertemuan dengannya sangat bermakna. Alhamdulillah Allah telah pertemukan ana dengan beliau,saat ana masih baru di perhentian musafir ini,, Abang Suhairi,,beberapa siri pertemuan dan perbualan telah membawa kami ke satu tempat.

"kalau nak,,nanti abang bawa siddiq ke sana"

Ana sangat gembira bila dengar dia nak bawa ana ke tempat tu,tempat yang ana maksudkan ialah Sik,Kedah..nak ziarah satu tempat, bekas tempat dia pernah menuntut. Walaupun hanya semalaman, dapat bersalam dengan tuan punya tempat pun sudah cukup.

Perjalanan bermula petang semalam, dengan menaiki motosikal, kami menuju ke destinasi. Dalam perjalanan, kami sekali menampal poster ijtima ulama di masjid-masjid yang kami temui,,waktu maghrib, kami singgah sebentar di Gurun untuk menunaikan solat jamak,,,
Alhamdulillah setakat ni, belum ada apa2 perkara yang tak diingini berlaku.

Perjalanan diteruskan,,setelah lama menunggang motosikal,tayar pula kebocoran, 
kawasan bahagian belakang dan hadapan kami gelap, Alhamdulillah waktu tu kami berhenti betul-betul di hadapan sebuah  bengkel. Bila sampai ke bengkel tu, baru kami sedar yang tu adalah 
bengkel kereta, Alhamdulillah orang kat bengkel tu menawarkan pertolongan untuk memanggil rakannya dari bengkel motosikal yang berdekatan.

Alhamdulillah berhenti kat situ, kalau terlebih sikit dari tempat tu atau sebelumnya, pasti kami susah untuk mendapatkan bantuan, kata Abang Suhairi..

Setelah tu, kami sambung semula perjalanan kami dan Alhamdulillah sampai juga akhirnya ke tempat yang di tuju, walaupun agak lewat sedikit, tak sempat nak ikut pengajian..

Kemudian kami berbual sebentar dan makan malam bersama beberapa penuntut kat situ,,kami difahamkan yang tuan punya tempat akan mengajar esoknya,,

Sebelum hari ni memancarkan fajarnya, ana dan abang Suhairi terus bersiap untuk solat subuh berjemaah disitu, tak sabar nak mengikuti pengajian dari tuan punya tempat. Setelah selesai solat subuh, dalam pukul 8 pagi, kami mengikuti pengajian dari tuan punya tempat, walaupun pengajian waktu tu pengajian nahu bahasa arab, Alhamdulillah banyak perkara yang ana belajar waktu tu.

Habis pengajian, akhirnya kami berkesempatan untuk berjumpa dengan Baba, sempat juga bersalaman walau tak sempat untuk berbual, abang suhairi sebenarnya rapat dengan tuan punya tempat tu. Setelah bersarapan, kami memulakan perjalanan kami untuk balik semula ke uitm arau, tak dapat nak lama, yang penting kami sempat bersua muka dengan Baba dan abang suhairi dah tunjukkan ana tempat tersebut.

Dalam perjalanan pulang ni, sekali lagi Allah uji kami, sebuah kereta secara tiba-tiba membelok ke selekoh di hadapan kami tanpa beri  ‘signal’ sebelum membelok, tak dapat nak elak, kami pun terlanggar bahagian belakang kereta tu,,ana terhumban dengan belakang ana menggelonsor atas jalan, alhamdulillan ana ada beg, kurang sikit sakit. Dia pula terhumban tapi menggelongsor secara bertiarap,,
Alhamdulillah helmet tak tercabut,dan kami pun tak cedera teruk sangat, tapi dia lagi banyak luka dari ana.
Alhamdulillah motor masih boleh hidup,

Kat klinik masa tnggu ubat, dia kata

“gembira dapat keluar darah, ni lar saksi kita dengan Allah nanti”

SubhanAllah,,Ana tersenyum faham akan apa yang dikatakannya, membuatkan ana teringat pada 
sahabat ana kat matrik dulu. Kami teruskan perjalanan sambil menampal baki poster, setelah poster yang terakhir diletakkan pada tempatnya,,

habis dah tamrin, tamrin perjalanan,,, katanya.

Ibnu Bakri
1.30 a.m, 27/12/2011


diedit oleh
IbnuBakri

Monday, November 07, 2011

SubhanAllah

1 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~

Sedikit catatan perjalanan musafir,,alhamdulillah,,pertama skali,ana nak ucapkan selamat menyambut hari raya aidiladha, khasnya kepada bonda dan ayahanda yang tercinta, serta abang, kakak dan adik yang disayangi kat kampung. Raya korban tahun ni tak dapat nak bersama.

Segala puji bagi Allah, raya korban tahun ni tak lar kosong untuk diri ana, mak angkat ajak beraya sekali ngan mereka, sekali ajak sahabat ana lagi.

Perjalanan bermula pada sabtu yang lalu, dengan menaiki kenderaan yang dipinjamkan, semoga Allah memuliakan tuan asal kenderaan tu atas kebaikannya. Sahabat ana yang pandu kereta tu.

Hari pertama raya, setelah beraya ngan keluarga angkat, kami beraya pula ke rumah sahabat perjuangan yang lain yang juga berasal dari Sabah, tapi mereka pula tinggal sementara kat rumah keluarga angkat mereka, keluarga angkat bawah satu perjuangan(asif kalo tak faham,8')..).

Petang tu pula, keluarga angkat ana bawa ana dan sahabat ana ke kampung mereka pula, Kampung Kalibu,Jitra...Masa kat sini, betuk2 membuatkan ana teringat dengan kampung nenek ana..suasana yang hampir serupa. Jumpa ngan keluarga sebelah mak angkat,,,,memang ramai,,mak teh,mak su, pak long,,dll,,,(ni ja yang sempat ana hafal,,,,,,,,)..Hari tu perut ana dan sahabat ana rasanya dah jadi macam getah,,makan banyak sangat.



Lepas tu, hari ni, pagi tadi,,bertolak pula ke rumah mak long,,,sebelah ayah angkat,,,ada kenduri korban,,tapi ana dan sahabat ana tak dapat naksertai lebih lama, jadi setelah makan sikit,,kami mnta izin untuk pulang..sangat berterima kasih ngan kuarga mak angkat,,mereka semua memang peramah.































sekitar acara korban kat rumah mak long angkat.. 


Kami tak dapat nak lama sebab kami kena ziarah rumah cikgu kami pula, lepas tu kena ambil abang2 sperjuangan balik ke UUM,,dan beberapa acara lagi yang kena buat.

Lepas bertolak dari rmh keluarga angkat td,, terus kami menuju ke rumah cikgu,,dah lama tak jumpa..cikgu kami nilebih mesra dipanggil Ayah Man,,cikgu masa matrik dulu,,alang2 kat Kedah ni, tu yang nak ziarah cikgu. Perhentian seterunsnya, juga rumah cikgu masa kat matrik dulu....

Nak di jadikan cerita...........

Kami singgah sekejap ke kedai elektronik, nak cari accessories komputer,,tapi tak jumpa benda yang di cari, jadi kami cadang nak pergi ke Changlun,,,. Dalam perjalanan tu, kereta yang kami naiki tak dapat nak hidup,terdampar di tengah lebuhraya, tapi ngam2 kat trafic light lar,,,,,kat Napoh.

Alhamdulillah,,Allah tetapkan seorang lelaki untuk bantu kami,,setelah kereta tu kami tolak ke tepi,dia pun dengan segala kudrat yang ada, dia membantu kami,,,,baiki punya baiki,,kereta tetap tak dapt hidup.

Kami pun tetapkan keputusan untuk hantar ke bengkel,,masa ni juga pertama kali ana lihat orang tolak kereta guna motosikal,,tak dapat nak bayangkan??bayangkan ja lar,ana tak ada ambil gambar.

Abang seperjuangan kata tinggalkan saja kereta kat bengkel,nnt esok baru pegi tengok,,,kami pun pegi tunggu bas. Masa tu, kami khuatir kalau bas akan lewat sampai,,nak solat kat surau kat satu restoran tu, tapi tutup pula. Kami pun cadang nak solat kat koridor restoran tu ja,restoran tu pun tutup, takda orang..

Bila selesai ana berwuduk,,segala puji bagi Allah, bas sampai. Memandangkan keadaan masa tu, kami buat keputusan untuk balik dulu ke UUM,,jadi sekarang ni ana terdampar kat UUM bersama sahabat ana ni,dia pelajar UUM,,ok sikit lar, dekat sikit dari UiTM Arau,,

Pengalaman hari ni betul2 menguji kesabaran dan keimanan. Kadang2 kita di uji sejauh mana keyakinan kita terhadap qadak dan qadar Allah. Adakah kita menerima dengan keluhan dan hati yang tidak redha, atau pun dengan senyuman dan hati yang ihklas meredhai..

wallahu a'lam

Keluarga angkat

0 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~



Kehidupan kampus betul2 menguji  tarbiyah diri,,Alhamdulillah dapat bersama dengan sahabat2 perjuangan kat sini..

Duajumaat yang lalu,,ana sertai program kampus,Operasi Khidmat Masyarakat.OPKIM,,tapi bagi ana program ni lebih kepada program anak angkat..Tujuh fakulti yang menyertai,masing2 d hantar ke 
kampung yang berlainan.

Dan fakulti ana, fakulti sains gunaan, bawah kursus teknologi marin istimewa sikit,,,kena hantar ke kampung nelayan,,orang marin lar katakan..

Bertolak dari kampus dalam pukul 2 petang, ke majlis perasmian OPKIM yang di rasmikan oleh MB Perlis..duduk sebentar dalam dewan,dengar ucapan2 org2 besar......”terima kasih kepada pihak..”,,,”kita kena berterima kasih dengan ke*aj**n...”(sempat lagi promote),,bla,bla,,,

Kami sampai ke kampung angkat kami dalam pukul 4 petang, Kampung Kuala Sungai Baru, lepas tu ada sedikit majlis dengan ahli jawatankuasa kampung, lepas tu baru kami dibahagikan kepada 
keluarga angkat masing2..



Bermula kisah..

Masa prtama kali ana lihat ayah angkat ana, beliau kelihatan seperti kurang peramah.
Ana dan sahabat ana dalam keluarga angkat yang sama,kami pergi ke rumah keluarga angkat
 dengan berjalan kaki. Petang tu kami hanya d sambut oleh ayah angkat dan anaknya, mak angkat berniaga.

Sampai kat rumah,kami d sambut oleh Tok ngan Tok wan, ramah orangnya. Lepas berkemas dalam bilik,


kami di bawa oleh ayah angkat ke tepi pantai, katanya nak bawa ke tempat mak angkat berniaga, anak bongsu ayah angkat ikut sekali.

Dalam perjalanan menaiki motosikal, subhanAllah, indah sungguh pemandangan ciptaan Allah sepanjang persisiran pantai. Smpai kat sana, tak sangka ayah angkat ana ni rupanya seorang yang sangat ramah.

 Ya Allah, betapa diri ini bersangka kurang baik.

 Kami disajikan dengan jagung bakar dan beberapa makanan laut bakar. Sedap rezeki yang Allah kurniakan.
 Petang tu, agak rancak juga perbualan kami, tak sangka rupanya ayah angkat 
ana ni merupakan pemain negara  untuk sukan bola tampar.

Hari dah nak masuk maghrib, kami pulang ke rumah. Malam tu ada ceramah tentang persatuan nelayan, balik dari ceramah tu,berbual panjang ngan mak angkat, tok dan tok wan 
sambil minum kopi..(kopi sedap, kurniaan Allah). 

Petang sebelum tu,ana perasan yang tok wan sakit badan, mungkin masuk angin,, 
jadi malam tu ana tawarkan diri untuk urut tok wan. Pagi esoknya, setelah sarapan dll,,tok bagitahu ana,
yang  tok wan tak seperti kebiasannya pada waktu malam semalam,,
tok wan kurang batuk dan lebih nyenyak tidur(kot, ana da lupa camna ayat yg tok ckp). Tok wan 
sendiri kata dia rasa cergas(lebih kurang gini lar ayat yang tok wan cakap) lepas ana urut,,
Alhamdulillah tu semua dari Allah, mana lar ana punya daya.

Pagi sabtu tu, program kat sekolah kebangsaan, gotong-royong. Banyak pokok 
di tumbangkan(macam tak betul ayat ni). Masa tu buat keja sampai kotor baju dengan getah pokok, ana teringat kata cikgu ana satu ketika dulu masa sekolah 
menengah(tak perlu lar ana cerita, nanti habis plak dakwat nak taip ni,,eh)..

Habis gotong royong, rehat kejap..ayah angkat dan mak angkat bawa ana dan sahabat ana 
makan tengah hari kt pulau batu layang,,tapi hari tu keadaan kurang mengizinkan,jadi kami hanya makan dalam bot, di tepi pulau batu layang..lepas tu panjat batu kat pulau tu kejap.. 



subhanAllah, pemandangan masa kat atas batu tu sangat indah. 

Sebelah petang tu sepatutnya ada ceramah(lagi),,tapi batal,,jadi aktiviti bersama keluarga angkat di teruskan.
Sebelah petang selepas asar pula ada sukaneka,,tengok kanak2 riang ria bermain,,





alangkah indahnya jika mampu riang setelah di 'sana'...

malamnya ada jamuan, jamuan perpisahan kot..balik dari jamuan, ana urut tok wan sambil tengok perlawanan bola sepak...

keesokkanya, sepatutnya ada aktiviti tapi batal,,ana dan sahabat ana jalan2 ronda tepi pantai bersama mak angkat,,lepas tu kami dengan sahabat2 yang lain jalan2 ronda kampung, sawah, pantai...kami semua pegi pulau batu layang.









Petang tu balik semula ke kampus.

Habis cerita.(asif,,tergantung plak)












Beberapa gambar yang kami sempat rakamkan,,sikit ja lar,,ana tak upload suma..8')














Mungkin agak pendek apa yang ana ceritakn kat sini, tapi kenangan yang dirakam sangat banyak lagi berharga bagi ana, banyak pengajaran dari perjalanan kali ni,, tambahan lagi mak angkat yang menawarkan tempat untuk beraya,,, sekian


-Selamat Menyambut Hari Raya Aidiladha-


wallahu a'lam
~

Saturday, October 22, 2011

Begitulah agama kami..

1 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~































Semasa berada dalam khemahnya, Sultan Salahuddin Al Ayubi terdengar suara wanita tua yang sedang menangis 
lalu memerintahkan agar wanita itu dibawa mengadapnya.

“Kenapakah ibu menangis? Apakah musibah yang menimpa diri ibu?” tanya beliau. 

“Wahai sultan, hidupku kini sebatang kara, sedangkan aku sudah tua. Anak lelakiku telah hilang dalam peperangan dengan tenteramu. 

Aku tidak tahu sama ada dia masih hidup atau telah mati. Sementara suamiku pula telah menjadi tawanan tuan, 
padahal dialah yang menyara nafkah hidupku,” kata nenek itu. 

Sultan Salahuddin memerintahkan supaya dibebaskan suami wanita tersebut dan dicari anaknya. Rupa-rupanya anak lelakinya
 masih hidup lalu dibawa kedua-duanya
menemui wanita itu. 

Kerana terlalu gembira dan terharu, wanita tua itu mengucapkan terima kasih atas kemuliaan budi Sultan Salahuddin. 


“Wahai ibu, begitulah ajaran agama kami,” jawab Sultan Salahuddin.
 

Ibu itu bertanya, “Ceritakanlah kepada kami apa itu Islam.” 

Setelah diceritakan tentang agama Islam, akhirnya kedua-dua suami isteri itu mengucapkan syahadah.


~Allah..selalu diri memuji, mengatakan ianya indah,,tapi sejauh mana diri mengamati keindahannya,,
 menyebabkan segala yang terluah hanyalah bicara manis mulut..

wallahu 'alam

Siapa yang kamu marah?

0 comments


ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~










Gambar sekadar hiasan



Seorang ahli sufi yang masyhur, Syaqiq Al Balkhi r.m telah membeli sebiji
tembikai untuk isterinya.
 Si isteri begitu gembira menerima buah tembikai itu.
Malangnya, apabila buah tembikai itu dibelah, ia dapati buah itu itu tidak elok.


Lalu si isteri marah-marah kerana tidak mendapat buah seperti yang diharapkan. 





“Kepada siapa engkau tujukan marah itu? Adakah kepada penjual, atau pembeli,
atau penanam ataupun kepada Pencipta buah tembikai itu?” 





Tanya Syaqiq kepada isterinya. “Wahai isteriku. Ketahuilah, si penjual itu tentu
ingin agar jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik. Si pembeli pula,
tentu ingin membeli yang terbaik saja.

Manakala si penanam, kalau mampu sudah
tentu dia ingin agar hasil tanamannya yang terbaik juga... 





“Kini, nyatalah, bahawa marahmu itu ditujukan kepada Pencipta buah tembikai itu.
Maka bertaqwalah engkau kepada Allah dan redhalah dengan segala ketentuan-Nya.” 







~kadang kita tak sedar,adakah benar kita redha dengan segala ketentuan Allah..
semoga kita termasuk dalam golongan yang benar-benar 
beriman dengan qadak dan qadar dari ilahi, sama ada yang baik mahupun yang buruk..



wallahu a'lam

Sunday, September 18, 2011

Musim Baru

0 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~


Dah lama rasanya ana tak post apa2 kat sini,,sebab komitmen pada urusan lain..urusan kuarga,urusan persediaan ke universiti dan lain-lain,,,sekadar perkongsian catatan sang musafir,Alhamdulillah kini menyambung pelajaran kat Universiti Teknologi Mara,kampus Arau Perlis,,dalam Ijazah Sarjana Muda Sains Teknologi Marin.





Kelihatannya ana agak terlewat,kawan-kawan lain dah pun membicarakan perihal universiti masing-masing sebelum ni ,,ana plak baru sekarang..Masa dapat tawaran ke sini memang agak terkejut sikit,sebab ana tinggal kat sabah,,dan universiti yang  ana ditawarkan tu kat perlis..dan , hanya ana seorang yang dapat kat sana dalam kalangan rakan-rakan ana yang akan menyambung pengajian ke peringkat universiti..


kakak dan abang ana menawarkan pada ana,kalo ana nak ,mereka akan tolong ana untuk menyambung kat UMS,tapi ana tetapkan tekad untuk menuju ke tempat baru,,insyaAllah kat sinilah Allah tetapkan untuk ana..kali ni prjalanan musafir dari hujung ke hujung..


6 haribulan September adalah tarikh untuk ana mendaftar,tapi ana mendaftar pada keesokannya,sebab tiket flight masa tu lebih murah,,rasanya..

7 September..lebih kurang pukul 4.30 pagi,ana dah pun bertolak dari rumah kakak ana kat kota kinabalu,ditemani kakak dan abang ipar serta anak saudara tersayang..

Bila urusan kaunter kat airport selesai,ana pun masuk ke balai perlepasan,kakak dan abang ipar dah pun pulang masa tu..inilah perjalanan solo ana yang pertama yang melibatkan jarak yang sangat jauh..
Setelah solat subuh kat balai perlepasan,ana bergegas ke pintu pelepasan,,kat situ ana brjumpa dengan sorang lelaki yg ana terserempak sebelum tu,,he,dia pnggil ana “abang”,,padahal umur sama saja,,ana da bagitahu dia tak perlu panggil “abang”,tapi dia tetap panggil juga,,mungkin sebab memang ana dah tua kot
Masa tu juga,tak sangka terjumpa pula dengan seorang sahabat dari matrikulasi,dia juga ambil flight yang tu,tapi dia nak daftar kat UKM,,


Perjalanan melalui udara dari KKIA ke KLIA mengambil masa lebih kurang dua jam..sampai kat KLIA lebih kurang pada pukul 8.30 pagi..sampai kat KLIA ja,da ada rombongan dari UKM yang bersedia untuk mnyambut pelajar baru,termasuk sahabat ana lar tu,,tapi mereka akan bertolak ke UKM lebih kurang dalam pukul 10,jd ana dan sahabat ana pun guna masa yang ada untuk stay sekejap kat surau..


Ana ad juga terserampak dengan junior ana masa sekolah menegah dulu kat airport ni,,setelah sahabat ana berangkat ke UKM,ana sorg2 tunggu kat airport sampai pkul 1.30,,utk flight kedua ana ke alor setar..d pendekkan cerita,ana pun sampai kat uitm,,banyak juga dugaan masa first2 sampai kat sini,rasanya tak perlu lar ana ceritakn pasal dugaan tu,nanti antum suma letih pula sebab mmbaca..8’)


Alhamdulillah,masa dalam kebingungan tu,ada sorang abang meraikn ana,..subhanAllah,sememangnya ukhwah antara para petugas ‘amal Islami sungguh indah walaupun baru bersemuka tapi terasa sudah lama.

insyaAllah esok adalah hari pertama kuliah..

terima kasih Mak,ayah,kakak,abang2,adik
terima kasih Allah,Alhamdulillah

~Ibnu Bakri,14/9/2011,12.09 a.m




dah basi baru dpt post...

Wednesday, August 24, 2011

Tangisan Malu

1 comments


ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~


Gambar sekadar hiasan




"hari itu langit seakan malu,
malu meluahkan dengan tangisan,
seketika sang musafir mendongak,
masih baru menghamparkn diri setelah menjamu sang santapan,
monolog hatinya berbicara menuju langit,
bertanya mengapa seakan malu untuk menangis,
seketika tiada balasan dari sang langit,
mungkin tidak perlu menangis dalam benak sang musafir,
sepantas itu panggilan dilaungkan,
mencantas cerpen fikiran sang musafir,
terus bingkas menyahut panggilan itu,
saat itu juga tangisan dari sang langit mengalir deras,
kesima sang musafir mengambil diri,
imbasan diri yang lama tiada mengalirkan hujan di mata menyinggah,
betapa beruntung masih dikurnia masa,
tiada ketahuan jika esok masih ada,
sampaikan kelana ke penghujungnya dan pertemukan lagi dengannya ya Rabb,
pohon hati kerdil sang musafir,
aku masih begini
 sedangkan Ramadhan kian membenamkan harinya"

Monday, August 15, 2011

Hikmah Puasa Ramadhan (part 2)

1 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~


Alhamdulillah ana baru balik dari program d Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Tun Sakaran, Semporna ahad yang lalu,,insyaAllah ana akan post entry tentang program tu pada masa akan datang. Kali ni sambungan entry sebelum ni,,pesanan untuk entry kali ni sama juga lar dengan yang sebelum ni..8')







LAILATUL QADAR

" Sesungguhnya KAMI telah menurunkannya (Al-Qur’an) pada malam kemuliaan (lailatul qadar) , dan tahu kamu apakah malam kemuliaan itu..?. Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat - malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar ". (QS. : 97 : 1-5).



Malam kemuliaan atau malam lailatul qadar adalah bagian dari bulan suci Ramadhan. Malam yang penuh dengan hikmah kebesaran yang lebih baik dari seribu bulan yang cahayanya menyinari bumi. Hal ini menegaskan peran Al-Qur’an sebagai petunjuk (Al-Huda), jalan menuju Tuhan, bagaikan sepercik cahaya menyinari kegelapan eksistensi manusia di dunia ini. Malam lailatul qadar akan mengingatkan manusia akan kepapaannya dihadapan Tuhan yang Maha Esa, seperti halnya kehausan spiritual Nabi Muhammad SAW. Serta aspek dalam jiwanya yang penuh ketundukan, kedamaian, ketenangan dan kerinduan alam kubur. 
Kehebatan malam lailatul qadar disamping sebagai peringatan permulaan turunnya kitab suci Al-Qur’an, pula melambangkan kesempurnaan Tuhan dan aspek lain dari jiwa Nabi Muhammad SAW. Yang merupakan suatu teofani dan refleksi dari ketakterbatasan kekayaan khazanah Tuhan yang tercipta setiap saat tanpa pernah kehabisan kemungkinan-kemungkinannya pada alam semesta. Hal ini disebabkan oleh alam itu sendiri yang diikutsertakan dalam pewahyuan Al-Qur’an dan disucikan melalui pandangan bahwa manusialah yang datang untuk menerima wahyu yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.
Identifikasi cahaya yang mensucikan pada malam lailatul qadar dengan prinsip spiritual yang sekaligus membentuk, mengatur, dan membebaskan manusia dari prisma nafsu yang berkobar selama menjalankan ibadah puasa di dalam bulan suci Ramadhan, yang merupakan tahapan mendekati akhinya puasanya. Malam lailatul qadar senantiasa berhubungan erat dengan keselarasan dan realitas arketip sebagai refleksi yang Esa dan yang tetap abadi di balik pola perubahan dunia dengan kesementaraannya sekalipun.
Seolah ada kejernihan dan kesempurnaan kepingan salju yang tersinar, polarisasi warna merah jingga yang memikat penuh kharismatik yang mistik dan sakral. Atau suatu keindahan sekuntuk bunga berbentuk geometris dalam surga Islam, yang ketika mewujud dalam desiran angin yang mengeluarkan aroma kesturi dengan deru suaranya yang merupakan gema dari surga dalam mempersiapkan jiwa untuk mengalami dan memasuki keindahan firdausi yang di dalam Al-Qur’an di janjikan untuk orang-orang yang beriman.

Dalam kosmologi Islam malam lailatul qadar itu penuh dengan tanda dan isyarat (ayat) Tuhan, seperti yang dikatakan dalam Al-Qur’an : " KAMI akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (ayat) KAMI di segenap penjuru dan di dalam diri mereka sendiri, sehingga jelas-lah bagi mereka kebenaran ". (QS. : 41 : 53).
 Seorang muslim melihat setiap aspek malam lailatul qadar bukanlah sekadar fenomena yang terpisah dari noumenal world (dunia kasat indera) melainkan ia akan melihatnya sebagai vestigia dei (tanda-tanda Tuhan). Malam kemuliaan itu (malam lailatul qadar) dilandasi oleh ketertiban dan kedamaian atas kasih sayang Tuhan kepada hamba-hambanya walaupun bersifat dinamis, malam lailatul qadar tetap menunjukkan pola dasar yang selaras dan seimbang sampai terbit fajar, karena keabadian pola dasar malam lailatul qadar itupun juga mencerminkan keberadaan universal yang lebih tinggi dari pada kemungkinan yang bisa terjadi dalam ilahi yang suci dan mensucikan yang hanya dapat terjadi berdasarkan ilmu pengetahuan tentang dimensi batin ajaran Islam yang tidak ada kebengkokan didalamnya, dan pada bentuk-bentuk makrifat lainnya.
 Kosmos Islam didasarkan pada penekanan Tuhan sebagai satu-satunya sumber segala sesuatu, pada hirarki eksistensi yang menyadarkan diri pada yang Esa dan diatur oleh perintah-NYA, pada tingkat eksistensi yang menghubungkan dunia material dengan dunia gaib, dan dunia gaib dengan dunia malaikat (alam al-malakut).

Ibadah - ibadah lainnya, yang dilakukan pada malam kemuliaan itu (lailatul qadar) akan mengembalikan kesadaran manusia bahwa alam semesta adalah kalam ilahi dan pelengkap ayat-ayat suci yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW. Kesadaran ini diperkuat dengan tata cara shalat yang secara naluriah mengembalikan manusia pada keadaan primordialnya dan memperbanyak mengingat Allah SWT (dzikrullah) dengan menjadikan seluruh alam sebagai tempat ibadah.
 Terlebih lagi Rosulullah SAW menegaskan bahwa farsy itu tak ubahnya merupakan pencerminan arsy yang memantulkan realitas alam maupun manusia primordial. Ia merefleksikan matahari yang tak lain adalah fitrah yang ditegaskan kembali oleh Islam didalam diri manusia maupun alam. Ibadah - ibadah dengan kadar lebih yang dilakukan manusia pada malam lailatul qadar itu, akan menjadikan pantulan realitas batin manusia primordial itu sendiri yang merupakan pasangan mikrokosmik dari realitas kosmik sebagai wujud primordial yang tetap menyadari hubungan batinnya dengan Yang Maha Esa, maupun dengan ciptaan-NYA, sedangkan hubungan batin itu sendiri sudah terjalin lama dalam kosmos Islam, dengan kaidah-kaidah dan prinsip kosmologisnya.
 Memperbanyak ibadah di bulan suci Ramadhan (shalat - berdzikir dan ibadah-ibadah lainnya) diantara berbagai fungsinya, adalah untuk mengembalikan manusia ke alam kesucian primordial (Al-Fitrah). Saat yang Maha Esa menghadirkan dirinya secara langsung didalam Qalbu (hati) manusia, dan mengumandangkan sebuah simfoni abadi dalam keselarasan yang ada pada alam yang suci".



wallahu a'lam

Thursday, August 11, 2011

Hikmah Puasa Ramadhan

0 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~


 Kali ni ana nak kongsi artikel ni..harap sahabat-sahabat rajinkan diri untuk baca..panjang ni,harap boleh faham,,yang penting dapat apa yang ingin disampaikan..8')


Oleh: Al’Habib Faridhal Attros Al’Kindhy
Tokoh Spiritual Islam Bogor 





"Hai orang - orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang - orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa "

(QS. : 2 : 183).






Bulan suci Ramadhan senantiasa berhubungan dengan kehadiran Tuhan, dan intelegensi kosmik, yang juga bersinar di dalam diri manusia yang melakukan puasa (Riyadlah) di bulan itu, dan merupakan sarana pula untuk menyadari keberadaan yang Maha Esa. Datangnya wahyu secara tiba-tiba seperti kilat, yang berisikan perintah untuk mengerjakan puasa di bulan suci Ramadhan, dapat disamakan dengan jatuhnya batu di sebuah kolam air yang menimbulkan riak-riak untuk bergerak keluar seperti lingkaran konsentris dari pusat. Al-Qur’an dengan struktur puitisnya, yang berdasarkan irama yang tegas dan pola nada yang sangat halus. Mengundang reaksi dalam jiwa masyarakat Islam, dan menjadikan puasa di bulan suci Ramadhan, sebagai puasa yang sangat penting dalam Agama Islam, karena ia (puasa) merupakan induk dari berbagai puasa Islam lainnya.

Puasa di bulan suci Ramadhan ini merfleksikan gema kitab Suci dalam pikiran setiap orang muslim yang mengerjakannya. Pada gilirannya gema tersebut akan membuat kenangan dalam pikiran dan jiwa orang - orang yang melakukannya dengan hati yang ikhlas karena Allah Ta’ala semata. Karena keikhlasan inilah yang akan mengembalikan mereka pada keadaan dengan kegembiraan dan keindahan surgawi. Disinilah pengaruh kimiawi atas jiwa seseorang dalam menjalankan puasanya dan akan pula mempengaruhi jiwanya, terhadap adanya kebenaran.



Berdasarkan seluruh kehidupan yang mencerminkan kebudayaan Islam tradisional, semua bentuk-bentuk ibadah didalamnya akan saling berhubungan melalui prinsip-prinsip tradisional, yang meresapkan nilai kesucian, seperti halnya prinsip-prinsip spiritual yang mendominasi seluruh aspek kehidupan manusia tradisional dalam semua bentuknya. Selain memudahkan pelaksanaan ibadah puasa, Islam juga mengungkapkan watak teomorfis manusia yang lebih baik daripada menyembunyikannya. 

Seseorang yang menikmati puasa di bulan suci ramadhan ini, atau yang mampu menjalankannya dengan baik dan benar, maka secara potensial ia akan tetap hidup di surga yang ia ciptakan melalui keanggunan batin Al-Qur’an - Al-Kariim. Sedangkan bagi mereka yang tidak memahami, dan tidak mampu menjalaninya, walau sebenarnya mereka mampu jika saja niat hatinya bersungguh-sungguh dan keras membaja. Maka mereka seperti telah jatuh keluar dari surga itu, karena mereka mengalami kejatuhan spiritual yang menjadi alasan utama desakan mereka untuk tidak menjalaninya, walau sebenarnya mereka memiliki kemampuan untuk itu. 

Hal ini menunjukan kegagalan mereka dalam mencapai tujuan yang suci lagi mulia. Suatu kegagalan dalam mencapai tujuan di luar tradisi spiritual universal mereka terhadap keadaan obyektiv dunia, sebuah interpretasi yang sama sekali tidak eksis dalam subyektivisme individual, dan kolektif yang mengalihkan kejatuhan jiwa menjadi keadaan yang dibutuhkan oleh eksistensi manusia dalam dunia kontemporer.



Masyarakat Islam mampu melaksanakan dan mempertahankan budayanya yang bersifat spiritual sekaligus sensual, menyingkap selubung yang menutupi keindahan dunia ini beserta sifat fananya, dan menjelma dalam bentuk tatanan ibadah yang suci dan mensucikan pada alam transenden yang indah melalui teofani Tuhan ; salah satu dari ibadah ini adalah puasa di bulan suci Ramadhan yang merupakan warisan para Nabi dan Rasul yang tetap di anggap sebagai realitas yang masih hidup dan tetap menyala laksana kutub - kutub spiritual dan norma - norma teladan. 

Dan tetap menjadi perhatian para pencari kebenaran dalam masyarakat Islam, dan jiwa para pelakunya menjalankan ibadah puasa itu sendiri, dan menjadi nilai universal bagi seluruh dunia Islam pada saat kebodohan mengancam untuk mencekik berbagai bentuk ibadah serta spiritualnya. Oleh karena itu kewajiban masyarakat Islam adalah mengetahui dan memahami hakikat dari pada ibadah puasa ini, yang hanya bukan sekadar dapat menahan lapar dan haus saja, akan tetapi pahami pula prinsip-prinsip yang mendasarinya agar mendapatkan manfaat dan peningkatan yang membuatnya menjadi mungkin untuk mengenali lebih dekat dan menembus lebih dalam ke substansi ilahi dan kemudian memberitahukannya kepada yang lain. Mengenai mereka yang tidak memahami makna dari ibadah puasa di bulan suci ramadhan ini, serta ketidaktahuan mereka atas prinsip-prinsip yang menyelimutinya. Maka merupakan tugas suci lagi mulai untuk tidak menyembunyikan ketidaktahuan mereka dengan sebuah kebanggan untuk menghancurkan segala sesuatu yang tidak diketahuinya. " Kejujuran yang kini dibicarakan setiap orang, menuntut supaya seseorang yang tidak merusak karena kebutaannya terhadap realitas tradisi Islam, ataupun karena kreasi artistik yang telah kehilangan dirinya sendiri ".



Sebutir debu serta kesekejapan hidup diubah melalui tradisi menjadi sebuah bintang di cakrawala, yang diberkahi dengan kemapanan dan merefleksikan keabadian Tuhan. Kekuatan kreatif dan ketabahan seseorang yang melakukan ibadah puasa, jauh dari adanya pencekikan. Ia akan terbebas dari belenggu dan keterbatasan subyektif dirinya sendiri, dan ia pun akan memperoleh suatu universalitas dan kekuatan yang luar biasa. 

Orang seperti inilah yang tidak akan pernah menghilangkan makna spiritual dari budaya Islam yang umumnya disebabkan oleh kekeliruan interpretasi mengenai lingkungan tertentu yang membatasi Islam hanya pada aspek luarnya saja dan mengabaikan jurang yang memisahkan keindahan dan kemudharatan. Seorang muslim sejati akan dengan rendah hati menyadari keagungan tradisi yang dapat memberi arah dan orientasi kepadanya melalui penyerahan diri, pemusatan dan peleburan batin sepenuhnya.

 Maka dalam penyerahan diri dan bakatnya kepada tradisi ini, ibadah yang dihasilkannya akan menjadi suci dan bersih dari taqlid buta. Melalui ibadah puasa di bulan suci Ramadhan ini akan terbentuklah kembali keselarasan fundamental yang memungkinkan manusia untuk kembali pada keberadaan dan kesadarannya yang lebih tinggi. Sedangkan doktrin tentang keselarasan dalam makrokosmos akan terwujud pada taraf realitas yang lebih tinggi dan menjadi suram serta semakin samar dalam tingkat kosmos yang semakin rendah. Walaupun keselarasan itu sendiri merupakan bagian dari surgawi, bagian dari kosmik dan hirarki universal serta sekaligus menjadi sumber pencerahan.



Bebagai definisi dalam kebudayaan Islam bahwa puasa di bulan suci Ramadhan berkaitan erat dengan hukum yang mengatur gerak pemikiran manusia dalam perjalanannya menuju sumber spiritualitas sejati dengan beragam landasan epistemologis untuk mencapai kepastian yang logis dan mungkin saja terdapat perbedaan hasil dalam hal perjalanan yang dilaluinya itu melalui kemurnian dari tatanan suatu ibadah menurut kapasitasnya masing-masing. Sementara hubungan antara puasa dan spiritual justru dapat ditemukan dari hubungan metafisik yang mengikat keduanya. Spiritual dan ibadah puasa tak pelak lagi selalu dikaitkan dengan logos dan menurut sudut pandang tradisional merupakan proses yang diikuti oleh pikiran dalam pencariannya (thallab) akan kebenaran. Proses ini dimungkinkan oleh kekuatan logis pikiran yang merupakan perluasan dari prinsip intelektual, yang tiada lain adalah refleksi dari intelek Tuhan atau logos dalam bentuk pikiran. Prinsip yang sama ini merupakan sebab ontologis realitas kosmik, oleh karenanya ada hubungan (persesuaian) antara proses mental manusia dalam menjalani puasa dengan realitas eksternal, dan adanya kemungkinan bagi kecakapan logis pikiran untuk mencari kebenaran yang sesuai dengan realitas eksternal. Prinsip ini pulalah yang memberi makna pada substansi ibadah puasa di bulan suci Ramadhan ini. Oleh karena itu, menurut doktrin tradisional, puasa dan spiritual mempunyai sumber yang sama, yaitu intelek, dan saling melengkapi, jauh dari adanya pertentangan. 

Ibadah puasa akan menjadi pertentangan dengan spiritual hanya apabila resfek terhadap logika yang telah diubah menjadi rasionalisme, dan ibadah puasa yang sesungguhnya merupakan sarana untuk mengekspresikan pengetahuan yang benar-benar intelektual yang direduksi menjadi transformasi dalam jiwa manusia dengan ditemukannya kembali hubungan primordial manusia dengan prinsip spiritual dan intelektual segala sesuatu. Sedangkan spiritualisme direduksi menjadi sentimentalisme atau sekadar alat untuk mengekspresikan keanehan individual dan bentuk subyektivisme. Tetapi dalam konteks tradisional yang menganggap ibadah puasa sebagai tangga untuk mendaki peringkat trasenden, serta spiritual yang secara eksplisit bersifat didaktis atau sebaliknya. Dalam hal ini tidak dapat dipungliri lagi bahwa peranan logika akan sangat membantu karena ia berfungsi sebagai penyampaian pesan-pesan intelektual dan spiritual, maka logika pun menjadi bagian dari ibadah puasa, begitu pun sama pula halnya dengan spiritual. Logika akan saling melengkapi antara ibadah puasa dan spiritual yang merujuk kepada realitas yang mendasari keduanya.

 to be contiued InsyaAllah..

~edited by Ibnu Bakri,,

wallahu a'lam


Mendung..

0 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~







Mendung di Jesselton Point,

membawa angin dingin menyapa lembut di pipi,

memecut sang awan yang berarak,

merubah corak lukisan langit,



seketika lagi ku menunggu bilanya ia akan bertolak,

saat itu si awan memuntahkan isinya,

derapan rintik hujan yang perlahan semakin laju,

si ombak semakin rancak menari,

menghamparkan satu rangkap peristiwa acuan diri,

membayangkan jemputan akan ku terima,

terlintas semua insan yang mengenali diri,

hampir saja hujan turut mengambil tempat di mata,

kerana mengenangkan amalan yang masih jauh ketinggalan,

dosa-dosa yang tinggi menggunung,

malu untuk ku pergi,






kaki bermadah mengajak pulang,

tapi hati menyergah ingin meneruskan perjuangan,

kerana andai ku mendapatnya di sini,

diri redha kerana sudah di tetapkan-Nya,

siapa diri ini untuk menolak jemputan itu..











~Ibnu Bakri, 4 Ogos 2011

Saturday, July 30, 2011

Lagi satu catatan.

1 comments


ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ

~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~



Hari ni, pengalaman baru telah bertandang dalam diari perjalanan penulis,, 

Seperti biasa setelah subuh dan munculnya sinar sang mentari,penulis menyapa haiwan peliharaan kakak penulis dan suaminya,,Encik Kura dan Si Putih serta Si Jaguh,,abang ipar penulis ni memang suka dengan haiwan peliharaan mereka ni,, 


Encik Kura yang besar,,ada 
lagi satu yang lebih kecil 
ni Si Putih dan Si Jaguh



Kadang-kadang tu terfikir juga masa beri haiwan-haiwan ni makan,,tentang alam,, Maha Suci Allah menciptakan makhluk-makhluk-Nya dari pelbagai jenis. Tiada keraguan lagi,telah jelas bukti-bukti kebesaran,keagungan dan kekuasaan dan segala sifat Allah pada alam ini.. 


La ilaha illAllah,,subhanAllah,,Alhamdulillah,,Allahu akbar,,la haula wala quwwata illa billahil ‘aliyyil ‘azim 


“Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya tanpa hikmah. Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk neraka.” -38(Sad):27 


“dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tiada memperhatikan?”-51(adz-Dzariyat):21 



Balik kepada perkongsian catatan perjalanan penulis,,hari ni penulis kena jaga anak buah penulis yang baru berumur lebih kurang dua bulan lebih(!)..ya Allah,,sedikit rasa kecut perut juga lar masa kena suruh tu,,bukan apa,sebab kakak penulis dan suaminya ada urusan penting(kira kecemasan lar),,abang penulis yang satu lagi pun ada urusan penting yang kena dihadiri..jadi penulis seorang lar yang kena jaga,tapi harap takda yang salah tafsir ngan tulisan penulis kali ni.. 


Tak juga penulis rasa bimbang sebab kakak penulis dah mandikan anak buah penulis ni sebelum bertolak,,lagipun sebelum ni pun penulis bersama abang penulis pernah menjaga anak buah kami ni,cuma kali ni penulis berseorangan,, 


urusan kakak penulis tak lar lama sangat dan segala puji bagi Allah,tiada perkara yang tidak diingini berlaku..

apa pun, pengalaman menjaga anak buah ni banyak menimbulkan persoalan yang menanti jawapan yang pasti mengujakan hati dan mengembalikan lagi buah fikiran serta titipan rohani dan melahirkan pula yang baru,, 

insyaAllah sebagai muhasabah dalam kelana mencari Cinta-Nya...


anak saudara penulis,,Muhammad Akmal Arif



wallahu a'lam

Friday, July 22, 2011

Kifarat Dosa

2 comments

ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ








Gambar sekadar
hiasan










Sinar itu menyilaukan mata,

Tanpa disedari sampai ke lembaran kitab,

terasa semakin tenang melihat kalimah indah penuh makna,

Diakhiri dengan munajat hati dan doa,

lalu diangkat menuju ke hamparan tersusun rapi,

sedikit rebah ke takhta sujud,

adakah kerana sengkang mata yang lama??

tidak,,itu bukan satu alasan,

tangan menggapai ke muka sampai ke dahi,

Terasa suam bagi empunya diri,

terdengar hentakan kaki melangkah laju menuju diri,

satu sentuhan tenang dan penuh kasih hinggap di dahi,

terus memapa diri ke tempat rehat,

membenarkan sakit yang terpahat,,




Betapa untungnya diri itu..





Ya Allah,, rasanya sudah lama ku dalam sihat kelalaian,,
Ampuni dosaku Ya Rabb..

Monday, June 27, 2011

Aku munafik..

1 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ


~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~



"eh,,bunyi apa tu??"


"kalau aku dapat jadi macam dia.."


"macam ada orang dalam bilik lar"


"eh,,apa tu??"


"alamak,,bunyi tu makin kuat la.."


"alahai,,menyesal tak ikut tadi.."







Mungkin ini yang terlintas dalam fikiran kita saat tinggal bersendirian di rumah,,menunggu mak ayah yang pergi menziarah ke rumah kawan, atau pun majlis pernikahan, atau pun satu keluarga pergi majlis kenduri kat jiran tapi kita yang taknak ikut..apa2 ja lar,,situasinya kita bersendirian..

ana bukan nak cerita seram cuma sedikit nak kita masing2 muhasabah diri, terutamanya diri ana ni,,perlu sangat2 muhasabah, koreksi diri,, teringat kisah seorang sahabat Rasulullah S.A.W,,ana lupa nama sahabat tersebut,mgkin kalau ada sahabat blogger yg tahu boleh nyatakn lah,,

Kisahnya bermula bila sahabat Baginda ni menjenguk ke luar jendela memerhatikan tanah kebunnya dan ternakannya,,tiba-tiba lamunannya terhenti,beliau menangis dan terus keluar untuk bertemu dengan Rasulullah S.A.W,,

dalam perjalannya,dia terserempak dengan Saidina Abu Bakar,,Saidina Abu Bakar bertanyakn kepadanya ke mana dia hendak pergi?sahabat tersebut menjawab yang dia hendak berjumpa Rasulullah,,lalu Saidina Abu Bakar bertanyakan sebab dia hendak berjumpa dengan Rasulullah S.A.W,,

dia berkata,"aku munafik,,saat aku mendengar ceramah tentang azab neraka dari Baginda aku betul2 merasainya dalam jiwa ku,,tapi setelah aku pulang kerumah,aku disibukkan dengan urusan tanah dan ternakanku sehingga aku lupakan apa yang Baginda katakan",,lalu Saidina Abu Bakar pun turut berkata kalau yang sedemikian,dia jugaadalah munafik,,

Maka mereka pun bersama2 pergi ke rumsh Rasulullah S.A.W untuk berjumpa Baginda,,setelah berjumpa dengan Baginda,mereka pun mengajukan pertanyaan mereka,,

apa yang Baginda jawab?

"..assa'ah was sa'ah.."

"...ada masanya(untuk dunia) ada masanya(untuk akhirat)..."

kisah yang ana catatkn berdasarkan apa yang ana ingat, mohon pembetulan andai ada yang salah,,tapi main point yang ana nak sampaikan masih dalam kisah tersebut,,

kalau difikirkan iman para sahabat, memang masih jauh lagi perjalanan kita untuk menyamai ataupun mendekati tahap iman mereka. Baginda bersabda ada masa untuk dunia dan ada masa untuk akhirat,,ada masanya untuk dunia bukanlah bermaksud ada masa untuk kita melakukan perkara yang lagha,,

bukannya bermaksud adanya masa untuk kita berangan-angan, tapi  sebaliknya melakukan perkara yang sepatutnya kita lakukan di dunia ini berdasarkan apa yang telah di pertanggungjawabkan; ibadah,khilafah, imarah..dengan berlandaskan Islam, tanpa melanggar batasan yang telah ditetapkan syarak..

balik kepada situasi yang ana timbulkan di atas,,apakah yang kita lakukan saat kita bersendirian?apa yang terlintas di kotak pemikiran kita saat kita bersaendirian?

Ya Allah,,betapa diri ini selalu lalai dalam mengingati-Mu,,

Saat kita bersendirian, di situ kita kena kuatkan diri, bertegas dengan diri, kuasai diri, pegang pada mujahadah,,bak kata Saidina Ali KaramAllahu Wajhah;

"Susah sekali melakukan kebaikan pada empat tempat: – Memberi maaf ketika marah.– Bersedekah ketika kesempitan.– Menjauhi perkara haram ketika seorang diri. – Berkata benar kepada orang yang ditakuti atau orang yang selalu menolong."

Ingat,,kita bukan bersendirian,,

tidakkah kita malu tatkala membuat maksiat saat pada zahirnya kita bersendirian,
padahal ada malaikat melihat kita??

Tidakkah kita malu tatkala membuat maksiat,sedangkan 
Allah takkan lepas pengetahuan-Nya pada kita??


Ya Allah,,ampunilah hamba-Mu..
kuatkanlah diri ini dalam mujahadahku melawan nafsu..
Cinta-Mu ku dambakan ya Rabbi..
bawalah ku mengenali-Mu..


Tidaklah ana sampaikan ini melainkan khusus untuk diri ana dan insyaAllah untuk sama2 kita bermuhasabah.
Segala yang baik itu datang dari Allah, dan yang kurang itu juga dari Allah,,tetapi di sandarkan pada kelemahan diri ini untuk sama2 kita menyedari betapa kita tiada daya..

La haula wala quwwata illa billah..

wallahu 'alam

Thursday, June 23, 2011

Kenapa tak bagitahu?

6 comments
ﺑﹻﺴﹿﻢﹺ ٱﷲﹺ ٱﻟﺮﱠﺣْﻣﹷﻦ ٱﻟﺮﱠﺣﹻﻴﹿﻢﹺ



~Segala puji bagi Allah dan selawat dan salam atas nabi junjungan,Muhammad,Rasulullah S.A.W serta atas para keluarga dan para sahabat Baginda~



Alhamdulillah baru selesai membaca beberapa entry sahabat2 blog,,banyak rupanya yang ana da terlepas untuk beberapa hari ni,,ana kebelakangan ni agak sibuk, tak dapat nak selalu online. Kali ni pun cuma nak kongsi sedikit pengalaman usrah bersama-sama adik-adik ahli usrah kat SMK Tebobon, kat area Menggatal, Sabah ni.


Sebenarnya usrah ni dikendalikan oleh alumni PERPPIS SMK Tebobon dan beberapa naqib dari PSS,,tapi pada suatu hari sahabat ana yang kendalikan usrah ni mengajak ana untuk tolong kendalikan bersama. Jadi,ana pun terima sebab ana sendiri sedang berada dalam kelana mencari ilmu.


Ana da join usrah ni sejak dua atau tiga minggu yang lalu,,dan untuk minggu ni,sahabat ana merencanakan sesuatu yang agak berlainan untuk adik-adik usrah.


Satu slot meraikan hari kelahiran salah seorang adik usrah diadakan. Tapi acara ni sudah tentu dirahsiakan daripada semua adik usrah. Perkara ni pun sebenarnya pernah dilakukan terhadap sahabat ana ni oleh naqib kami dulu, jd nak bagi diorang rasa pula.


Masa nak mengakhiri usrah tu,,kami buat sedikit slot muhasabah dan semua ahli usrah diminta untuk menutup mata masing-masing. Masa sesi muhasabah tu berjalan,,rakan naqib yang lain menyediakan kek dan sedikit hidangan ringkas di hadapan mereka.


Kemudian sahabat ana pun menyuruh adik usrah yang dirai tu untuk berdiri,,berkata kepadanya kenapa dia tidak memberitahu para nuqaba tentang satu perkara(lebih kurang macam tajuk kat atas,,8'),,),,rupa-rupanya perkara yang dimaksudkan sahabat ana ni ialah hari lahirnya.


Kemudian semua diminta untuk membuka mata masing-masing dan alangkah terkejutnya dan terharu mereka melihat kek hari lahir untuk adik ni.,,yang menangis segera mengelap air mata,,dan semua mengukir senyuman mengeratkan lagi ukhwah yang sedia terjalin.SubhanAllah


Adik yang kat tengah tu yang sedang diraikan

Gelagat adik-adik usrah
 Sahabat ana bersama adik-adik usrah

 Adik yang masih terkesan dengan slot muhasabah


Dengan izin Allah hanya ni ja untuk kali ni,,insyaAllah bila ada ruang dan peluang,kita sama-sama berkongsi ilmu dan pengalaman. Bersama kita membina kembali generasi taqwa.

Wallahu 'alam


 

Komen Terbaru